Pengertian Bank

Posted on

Pengertian Bank – Masyarakat modern tidak dapat dipisahkan dari yang namanya perbankan. Mulai dari tabungan, hutang dan transaksi keuangan, semua orang menggunakan layanan perbankan sebagai perantara.

Namun dalam kenyataannya, ada banyak orang yang tidak mengerti apa itu bank secara harfiah, apa jenisnya dan apa fungsinya bagi masyarakat yang lebih luas. Untuk lebih jelasnya mari simak artikelnya dibawah ini.

Pengertian Bank

Bank adalah sistem perantara keuangan, yang tugasnya adalah mengumpulkan dan mendistribusikan dana di masyarakat untuk meningkatkan standar kehidupan masyarakat.

Sementara definisi perbankan yaitu segala sesuatu yang berhubungan tentang bank, bank mengumpulkan uang dari masyarakat melalui tabungan dan uang itu didistribusikan melalui pinjaman atau kredit kepada publik.

Selain dua tugas ini, bank juga menawarkan layanan perbankan lainnya sesuai dengan Undang-Undang Negara Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 1998. Seiring waktu, sektor perbankan telah mengalami perubahan penting karena deregulasi peraturan.

Akibatnya, bank lebih kompetitif dalam menyediakan layanan perbankan lainnya. Layanan ini termasuk transfer uang antar rekening, pembayaran tagihan, kendaraan investasi, mata uang asing dan banyak lagi.

Fungsi Bank

Berikut adalah fungsi bank secara umum:

1. Menghimpun Dana dari Masyarakat

Bank mengumpulkan uang dari masyarakat melalui tabungan, deposito berjangka, giro, atau jenis tabungan lainnya. Dengan pengadaan dana ini, bank memastikan keamanan dana publik dan pada saat yang sama menawarkan bunga pada dana ini.

Baca Juga : Pengertian Implementasi

Setiap produk tabungan bank menawarkan tingkat bunga yang berbeda, misalnya deposito memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi daripada tabungan karena pelanggan harus menyimpan uang mereka untuk periode waktu tertentu untuk menerima tingkat bunga yang lebih tinggi. Sementara tabungan selalu dapat ditarik ketika pelanggan membutuhkan uang.

2. Menyalurkan Dana Kepada Masyarakat

Setelah menyalurkan dana dari publik, bank akan mentransfer dana ini ke pihak yang membutuhkan melalui sistem kredit atau pinjaman. Pinjaman yang ditawarkan oleh bank membebani debitor dengan bunga.

Produk pinjaman ini juga memiliki beberapa jenis seperti Kredit Tanpa Agunan (KTA), Kredit Pemilikan Rumah (KPR), pinjaman mobil atau jenis pinjaman lainnya.

Dengan menyalurkan dana ini, tujuan bank dalam melaksanakan pembangunan nasional dapat tercapai. Orang-orang yang membutuhkan uang dapat menghidupkan mata pencaharian mereka dan memulai bisnis untuk mendukung pembangunan nasional.

3. Mendukung Kelancaran Transaksi Internasional

Bank juga diperlukan untuk memfasilitasi transaksi internasional. Karena perbedaan geografis, jarak, budaya dan sistem mata uang antara dua bagian negara yang berbeda, akan selalu ada kesulitan dengan transaksi.

Kehadiran bank membuatnya lebih mudah, lebih cepat dan lebih murah untuk menyelesaikan transaksi ini. Bank menjamin operasi yang tepat melalui layanan valuta asing atau transfer dana asing untuk transaksi internasional.

4. Sarana Investasi

Bank sekarang juga dapat bertindak sebagai kendaraan investasi melalui dana investasi atau produk investasi yang ditawarkan oleh bank itu sendiri, seperti derivatif, emas, mata uang asing dan saham.

5. Penyimpanan Barang Berharga

Fungsi bank yang selalu tersedia adalah untuk menyimpan barang berharga. Pelanggan dapat menyimpan barang berharga seperti perhiasan, emas, surat berharga atau barang berharga lainnya.

Baca Juga : Pengertian Sepak Bola

Bank juga dapat menyewa brankas. Dua fungsi utama dan sekunder dari bank saling mendukung dan memainkan peran penting untuk pembangunan nasional yang adil.

6. Penciptaan Uang

Uang yang diciptakan oleh bank ini terdiri dari setoran penglihatan atau alat pembayaran melalui mekanisme kliring. Proses menghasilkan uang diatur oleh bank sentral untuk mengatur sirkulasi uang karena dapat mempengaruhi perekonomian.

7. Mendukung Kelancaran Mekanisme Pembayaran

Selain menyalurkan dana, bank juga bertindak sebagai perantara untuk mendukung mekanisme transaksi reguler di masyarakat. Layanan yang ditawarkan untuk mendukung fungsi ini termasuk mentransfer dana antar rekening nasional, menyediakan opsi pembayaran seperti kartu kredit, layanan pembayaran tagihan, sistem pembayaran elektronik, menyalurkan gaji untuk karyawan, atau pendapatan lainnya.

Jenis-jenis Bank

Jenis bank dibagi menjadi tiga, yaitu:

1. Jenis Bank dari Segi Kepemilikan

  • Bank swasta, yaitu bank yang sahamnya sebagian besar milik perusahaan swasta, misalnya Bank Central Asia (BCA), Bank Danamon, Bank Mega, Bank Bukopin, Bank Maybank, Bank MNC, Bank Panin, Bank OCBC NISP, Bank UOB, Bank Permata, Bank Sinarmas.
  • Bank asing, adalah cabang bank dari luar negri yang sahamnya milik perusahaan asing, seperti HSBC, Bank of China, Bank of America, Bank Bangkok, JP Morgan Chase, Citibank dan Standard Chartered.
  • Bank campuran, merupakan bank yang terdiri dari satu atau lebih bank komersial yang berlokasi di Indonesia dan satu atau lebih bank yang berlokasi di luar negeri, seperti ANZ Bank, Commonwealth Bank, dan DBS Bank.
  • Bank pemerintah, yaitu bank yang seluruh atau sebagian sahamnya dimiliki oleh pemerintah, seperti Bank Mandiri, Bank Negara Indonesia, Bank Rakyat Indonesia dan Bank Tabungan Negara.
  • Bank pembangunan daerah, adalah sebagian atau seluruhnya dimiliki oleh pemerintah provinsi, seperti Bank Sumatera Utara, Bank Jambi, Bank Jatim dan bank daerah lainnya.

2. Jenis Bank dari Segi Tugas

  • Bank umum, adalah bank yang melakukan kegiatan perbankan konvensional atau berbasis syariah yang menyediakan layanan transaksi pembayaran dalam kegiatannya. Kegiatan perbankan meliputi pengadaan dana dari publik, pemberian pinjaman atau kredit kepada publik dan transfer dana antar pihak, penyimpanan barang berharga dan layanan perbankan lainnya. Bank umum saat ini dikenal juga sebagai bank komersial (commercial bank).
  • Bank sentral, yaitu bank negara yang bertanggung jawab untuk mengatur dan menjaga stabilitas harga atau nilai mata uang lokal. Oleh karena itu, tugas bank sentral adalah mengendalikan inflasi agar dapat mengoptimalkan perekonomian dengan mengendalikan keseimbangan antara uang dan barang. Dengan kata lain, bank sentral juga memiliki tugas mengatur kebijakan moneter negara itu, stabilitas sektor perbankan dan sistem keuangan global. Di Indonesia, bank sentral dikenal sebagai Bank Indonesia.

3. Jenis Bank dari Segi Status

  • Bank Non Devisa, yaitu bank yang memiliki hak untuk melakukan transaksi seperti bank mata uang memiliki ruang lingkup terbatas hanya untuk beberapa negara.
  • Bank Devisa, yaitu bank yang dapat melayani masyarakat umum untuk melakukan bisnis di luar negeri atau berurusan dengan mata uang asing seperti transfer asing, cek perjalanan dan bisnis asing lainnya.

Cara Kerja Bank

Berikut adalah cara bank bekerja :

Setelah mengetahui peran dan fungsi utama bank adalah mengumpulkan dan mendistribusikan dana di seluruh kalangan masyarakat, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana sistem operasi bekerja atau bagaimana bank bekerja?.

Bagaimana bank mendapat manfaat jika bank hanya membeli dan mendistribusikan dana? Dan bagaimana bank bisa bertahan untuk membayar upah karyawan mereka?.

Baca Juga : Pengertian Bahasa

Sistem operasi bank dimulai dengan tabungan. Bank pertama-tama mengambil uang yang terkumpul dan mengambil laba, kemudian memberi pelanggan tabungan bagian dari keuntungan dalam bentuk bunga.

Keuntungan bank dihasilkan dari menginvestasikan dana tabungan ini dalam investasi dengan tingkat bunga yang lebih tinggi. Bank juga dapat meminjamkan kepada pelanggan yang membutuhkan dana dengan suku bunga pinjaman yang lebih tinggi daripada bunga tabungan.

Sebagai contoh, bank memiliki tingkat tabungan 3%. Pelanggan menyimpan uang dengan tabungan Rp 1.000.000. Bank kemudian mengambil uang pelanggan dan tabungan lainnya dan menginvestasikan uangnya dalam surat berharga (obligasi pemerintah) dengan tingkat bunga 7%.

Atau bank meminjamkan uang kepada pelanggan yang ingin membeli mobil secara kredit. Suku bunga pinjaman mobil adalah 9%, laba bank adalah 6%, sementara pelanggan tabungan menerima tingkat bunga 3%.

Peran Bank di Ekonomi Indonesia

Mengapa bank penting bagi perekonomian suatu negara? Jika Anda tidak tahu, bank adalah instrumen pemerintah untuk menjaga stabilitas ekonomi moneter dan keuangan negara melalui regulasi bank sentral (Bank Indonesia).

Meskipun Bank Indonesia memainkan peran utama dalam menjaga stabilitas ekonomi, bank tetap memainkan peran dalam menerapkan peraturan Bank Indonesia. Jika dilihat dari sudut pandang publik, tugas bank adalah mengatur sirkulasi dana publik dan memastikan bahwa mereka berfungsi dengan baik.

Demikianlah artikel singkat tentang Pengertian Bank, semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan bagi anda, terimakasih.