Pengertian Hak dan Kewajiban

Posted on

Pengertian Hak dan Kewajiban – Kita semua sudah tidak asing lagi dengan dua kata ini yang selalu bersebelahan. Secara umum hak yaitu hal-hal yang diperoleh dari seseorang dan dapat digunakan dengan bebas karena telah dimiliki oleh seseorang.

Hak juga dapat diartikan sebagai sesuatu yang mutlak dimiliki oleh setiap orang sejak lahir, yang penggunaannya tergantung pada orang yang bersangkutan. Hak juga dapat disebut sebagai hal-hal yang diterima oleh pihak tertentu berdasarkan kondisi tertentu.

Pengertian Hak dan Kewajiban

Definisi hak adalah segala sesuatu yang mutlak menjadi milik seseorang untuk menerima atau melakukan apa yang harus diterima atau dilakukan oleh suatu pihak dan tidak dapat dikejar dengan paksa.

Sedangkan menurut KBBI yang dimaksud dengan hak adalah sesuatu yang benar, kewenangan dan kekuasaan seseorang untuk melakukan sesuatu yang telah diatur dalam peraturan perundang-undangan.

Pada dasarnya hak dapat dibedakan menjadi beberapa jenis yang meliputi hak mutlak, hak individu, hak sosial, hak hukum hak moral, hak positif, hak negatif, hak khusus dan umum.

Hal ini karena definisi hak dan kewajiban adalah memberikan kebebasan kepada individu untuk melaksanakannya, sedangkan kewajiban adalah batasan dan beban. Sehingga dalam dua kata inilah yang terpenting dalam hubungan hukum yaitu hak.

Definisi Hak Menurut Para Ahli

Berikut adalah definisi hak menurut beberapa para ahli:

1. Srijanti

Menurut Srijanti, hak merupakan elemen normatif yang berfungsi sebagai kode etik, perlindungan kebebasan dan kekebalan, serta memungkinkan masyarakat untuk menjaga martabatnya.

2. Prof. Dr. Notonegoro

Menurut Prof. Dr. Notonegoro hak adalah otoritas untuk melakukan atau menerima sesuatu yang harus terus menerus dilakukan atau seharusnya diterima oleh subjek tertentu. Ia juga mengatakan bahwa pihak lain juga belum mendapatkan haknya, yang pada prinsipnya bisa ditegakkan oleh mereka.

3. Curzon

Menurut Curzon, hak dibagi menjadi lima bidang: hak sempurna, hak primer, hak publik, hak positif, hak negatif, dan hak milik. Hak sempurna adalah hak yang dapat dilaksanakan melalui proses hukum, dan hak primer adalah hak yang ditambah dengan hak lain, dengan hak tambahan yang melengkapi hak inti.

Hak publik adalah hak milik seseorang, masyarakat dan negara, hak positif adalah hak yang diterima seseorang dengan syarat suatu perbuatan, dan hak negatif diperoleh dengan syarat tidak melakukan tindakan apapun. Sedangkan hak milik adalah hak seseorang atas harta benda dan lokasi.

4. John Salmond

Menurut John Salmond, empat definisi hak adalah hak dalam arti yang paling sempit, kebebasan sipil, hak kekuasaan, dan hak kekebalan atau kekebalan. Hak dalam arti sempit adalah hak yang diperoleh seseorang dengan syarat memenuhi suatu kewajiban. Sementara itu, hak atas kebebasan adalah hak seseorang untuk melakukan aktivitas dengan ketentuan tidak mengganggu atau melanggar hak orang lain.

Hak kekuasaan adalah hak yang diberikan seseorang untuk memperoleh kekuasaan, mengubah hak, tugas, tanggung jawab, dan lain-lain melalui jalur dan sarana hukum. Hak atas imunitas atau imunitas adalah hak untuk dibebaskan kemudian oleh pengacara orang lain.

5. Soerjono Soekanto

Menurut Soerjono Soekanto, hak untuk setiap klasifikasi dapat dibagi menjadi dua dengan arti yang berbeda. Kedua jenis hak tersebut adalah hak relatif atau hak satu arah dan hak absolut atau multi arah.

Hak Relatif adalah hak yang terkandung dalam hukum kontrak atau hukum kontrak, seperti hak untuk menagih hutang atau hak untuk membayar kembali hasil.

Sedangkan hak mutlak terdiri atas benda tidak berwujud (hak paten, hak merek dan hak cipta), hak kekerabatan (hak suami dan istri, hak anak dan orang tua), hak pribadi (kebebasan dan hak untuk hidup), dan hak konstitusional.

Baca juga: Pengertian Ideologi

Definisi Kewajiban Menurut Para Ahli

Berikut adalah definisi kewajiban menurut para ahli:

1. Curzon

Menurut Curzon, kewajiban dapat dibagi menjadi lima kelompok, yaitu kewajiban mutlak, kewajiban publik, kewajiban positif, kewajiban universal atau umum, dan kewajiban primer.

Kewajiban mutlak adalah kewajiban langsung kepada orang tersebut sehingga tidak terkait dengan hak, dan kewajiban publik adalah kewajiban yang tidak timbul sebagai akibat dari perbuatan yang bertentangan dengan hukum.

Kewajiban umum atau universal adalah kewajiban yang dibuat untuk semua warga negara atau kelompok tertentu secara umum, dan kewajiban positif adalah kewajiban yang dirancang untuk membuat perbedaan. Sedangkan kewajiban primer adalah kewajiban untuk menghormati hak publik.

2. Prof. Dr. Notonegoro

Menurut Prof. Dr. Notonegoro kewajiban adalah beban pemberian sesuatu yang seharusnya hanya diperbolehkan atau diberikan oleh beberapa pihak, bukan pihak lain. Suatu kewajiban pada prinsipnya dapat ditegakkan oleh pihak yang berkepentingan. Kewajiban adalah sesuatu yang harus dilakukan.

Perbedaan Antara Hak dan Kewajiban

Meski selalu muncul berdampingan, kedua istilah ini memiliki arti yang berbeda. Hak berhubungan dengan hal yang diterima dan kewajiban berhubungan dengan hal yang perlu dilakukan. Namun jika dilihat lebih dekat, perbedaan keduanya sekitar lima poin, yaitu:

1. Perbedaan pada Segi Dasarnya

Hak dan kewajiban memiliki beberapa aspek fundamental, dimana hak didasarkan pada keistimewaan yang diberikan kepada seseorang. Sedangkan kewajiban didasarkan pada tanggung jawab individu untuk melaksanakan tugas.

2. Perbedaan pada Target atau Tujuannya

Hak dan kewajiban juga memiliki perbedaan tujuan. Tujuan hak adalah seseorang, dan orang yang menerima hak itu dapat menggunakannya untuk dirinya sendiri. Ketika suatu kewajiban dipenuhi, banyak orang lain yang terpengaruh, sehingga tidak hanya pencetus kewajiban yang diuntungkan, tetapi juga pihak lain.

3. Perbedaan pada Segi Koneksi Terhadap Masyarakat

Dalam hal ini, hak adalah tentang apa yang diperoleh seseorang dari masyarakat, dan kewajiban adalah tentang apa yang dilakukan aktor untuk masyarakat.

4. Perbedaan pada Segi Hukum

Ada juga perbedaan hukum antara hak dan kewajiban. Hak dapat digugat atau dipertahankan oleh pengadilan, sementara kewajiban warga negara tidak dapat digugat oleh pengadilan.

5. Perbedaan pada Fungsinya

Tentu saja fungsi hak dan kewajibannya berbeda. Hak berfungsi sebagai hadiah untuk komitmen yang diselesaikan. Namun demikian, ada juga hak yang diperoleh seseorang walaupun tidak memenuhi kewajibannya terlebih dahulu.

Hak yang diterima secara cuma-cuma antara lain hak asasi manusia seperti hak untuk hidup, hak untuk mendapatkan fasilitas tertentu, hak untuk bernafas, dan sebagainya. Sementara kewajiban berfungsi sebagai hal yang harus dikerjakan atau dikatakan. Jika kewajiban ini telah dipenuhi maka subjek data berhak. Kewajiban tersebut mengarah pada hak khusus.

Baca juga: Pengertian Air

Macam-macam Hak dan Kewajiban

Setiap orang memiliki hak dan kewajiban yang berbeda, bergantung pada faktor penentu yang berbeda seperti posisi mereka di perusahaan. Untuk itu hak dan kewajiban dibedakan menjadi beberapa jenis, antara lain:

1. Macam-macam Hak

  • Hak Sosial dan Hak Individual

Hak sosial adalah hak yang dimiliki oleh setiap anggota masyarakat dan terkait dengan kepentingan bersama dalam suatu negara atau komunitas sosial. Sementara itu, hak individu adalah hak yang diperoleh setiap individu terhadap negara, dan negara tidak boleh mengganggu siapa pun untuk mendapatkan hak individu.

  • Hak Umum dan Hak Khusus

Hak umum atau hak asasi manusia yang disebut juga HAM adalah semua hak milik semua orang tanpa kecuali atau dalam kondisi tertentu. Sementara hak khusus muncul karena peran khusus seseorang dalam hubungannya dengan orang lain atau karena hubungan khusus antara sejumlah orang.

  • Hak Negatif dan Hak Positif

Hak positif adalah hak positif ketika seseorang melakukan sesuatu kepada orang lain. Hak negatif adalah hak negatif ketika seseorang bebas untuk memiliki atau melakukan sesuatu.

  • Hak Moral dan Hak Legal

Hak moral adalah hak yang berperan dalam struktur moral dan secara umum didasarkan pada aturan moral dalam masyarakat. Sedangkan hak hukum adalah hak yang berdasarkan hukum dalam urutan tertentu dan umumnya bersumber dari peraturan perundang-undangan, anggaran dasar, dan perbuatan negara lainnya.

Hak Absolut

Hak absolut adalah hak mutlak yang berlaku dimana saja dan tidak terpengaruh oleh kondisi tertentu.

2. Macam-macam Kewajiban

  • Kewajiban Primer

Kewajiban primer adalah kewajiban yang muncul sebagai akibat dari tindakan yang tidak melanggar hukum atau bahkan melanggar hukum.

  • Kewajiban Khusus dan Kewajiban Umum

Kewajiban khusus adalah kewajiban yang secara khusus ditujukan kepada kelompok tertentu atau dalam bidang hukum tertentu, sedangkan kewajiban umum adalah kewajiban yang ditujukan kepada semua warga negara.

  • Kewajiban Negatif dan Kewajiban Positif

Kewajiban negatif adalah kewajiban yang membutuhkan sesuatu untuk tidak dilakukan, sedangkan kewajiban positif adalah kewajiban yang memaksa seseorang untuk melakukan sesuatu.

  • Kewajiban Publik

Kewajiban publik adalah kewajiban yang terkait dengan hak publik seperti kepatuhan terhadap hukum pidana.

  • Kewajiban Mutlak

Kewajiban mutlak adalah kewajiban seseorang terhadap dirinya sendiri dan tidak ada hubungannya dengan hak dan sama sekali tidak melibatkan pihak lain.

Baca juga: Pengertian Teks Eksplanasi

Contoh Hak dan Kewajiban

1. Contoh dari Hak adalah:

  • Setiap warga negara berhak atas perlindungan hukum
  • Setiap warga negara berhak atas pekerjaan dan mata pencaharian yang layak
  • Setiap warga negara memiliki kedudukan yang sama di hadapan hukum dan pemerintahan
  • Setiap warga negara bebas memilih, mengadopsi dan mempraktikkan agama dan kepercayaannya masing-masing
  • Setiap warga negara berhak atas pendidikan dan pengajaran
  • Setiap warga negara berhak melindungi wilayah Negara Kesatuan Indonesia atau Negara Kesatuan Republik Indonesia dari serangan musuh
  • Setiap warga negara memiliki hak yang sama dalam kebebasan berserikat untuk mengumpulkan dan menyampaikan pendapat secara lisan dan tertulis sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku.

2. Contoh dari Kewajiban adalah:

  • Menerapkan aturan hukum
  • Hormati hak orang lain
  • Memiliki informasi dan perhatian terhadap kebutuhan masyarakat
  • Melakukan kontrol atas manajer dalam melakukan tugas
  • Berkomunikasi dengan perwakilan sekolah, otoritas lokal dan nasional
  • Pembayaran pajak
  • Menjadi saksi di pengadilan.
  • Siap berpartisipasi dalam dinas militer dan lainnya

Hubungan Antara Hak dan Kewajiban

Hubungan keduanya berseberangan dan berdampingan karena dalam hukum terdapat kewajiban untuk tidak melanggar hak orang lain dan tidak menyalahgunakan haknya. Untuk mencapai keseimbangan antara hak dan kewajiban, yaitu untuk mengetahui posisi kita.

Sebagai warga negara, ia harus mengetahui hak dan kewajibannya. Seorang pegawai negeri atau pemerintah juga perlu mengetahui hak dan kewajibannya. Sebagaimana ditentukan oleh hukum dan peraturan yang berlaku. Ketika hak dan kewajiban seimbang dan dihormati, kehidupan masyarakat aman dan sukses.

Demikianlah artikel tentang Hak dan Kewajiban ini semoga bermanfaat dan menambah wawasan bagi kalian, terimakasih.