Pengertian Pemanasan Global

Posted on

Pengertian Pemanasan Global – Panas yang meningkat dari tahun ke tahun menyebabkan beberapa tempat di daerah tertentu mengalami perubahan yang cukup ekstrim. Naiknya suhu global diperkirakan akan menyebabkan perubahan lain, seperti Naiknya permukaan laut, perubahan kuantitas, pola curah hujan dan lainnya.

Kondisi tersebut lebih di kenal dengan pemanasan global (global warming) atau saat ini lebih dikenal nya dengan sebutan iklim global (climate change). Nah untuk lebih jelasnya mari simak artikel nya dibawah ini.

Apa Itu Pemanasan Global ?

Pemanasan global adalah pemanasan iklim di bumi. Pemanasan bumi telah diamati oleh para peneliti sejak tahun 1950-an dan menjadi semakin panas sejak saat itu. Selain peningkatan panas dari tahun ke tahun, perubahan cuaca ekstrim terjadi di beberapa wilayah di dunia. Inilah sebabnya mengapa fenomena ini dikenal sebagai perubahan iklim global.

Pemanasan global umumnya disebabkan oleh efek rumah kaca yang menjadi masalah global yang saat ini tidak dapat diatasi. Pemanasan global adalah proses pemanasan suhu diatas rata-rata di bumi akibat anomali di bumi. Peristiwa ini sendiri sering disebut sebagai “global warming”.

Pemanasan global ini memang benar-benar terjadi. Hal tersebut juga dicatat oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim di Jenewa pada tahun 1996. Faktanya adalah bahwa banyak gunung es telah lenyap, banjir sering terjadi, dan frekuensi siklon tropis lebih sering terjadi, dll.

Sejarah Singkat Pemanasan Global

Pemanasan global dimulai dengan revolusi industri pada akhir abad ke-18. Revolusi industri itu sendiri adalah perubahan dalam pola produksi di mana tenaga manusia awalnya digunakan sebagai kekuatan mekanik.

Penggunaan mesin dipilih karena dianggap lebih efisien daripada tenaga manusia untuk menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi. Sementara manfaatnya lebih besar, penggunaan mesin membutuhkan sejumlah besar bahan bakar fosil dan menghasilkan gas buangan dari pembakaran atau emisi gas rumah kaca.

Berbagai jenis emisi gas rumah kaca termasuk uap air, karbon dioksida, metana, nitogen, klorofluorokarbon dan sebagainya. Sejak awal revolusi industri, konsentrasi oksida kardus di atmosfer telah meningkat sekitar 30%, konsentrasi gas metana sebesar 15% dan konsentrasi asam nitrat di atmosfer juga sebesar 15%.

Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim bahkan menyatakan bahwa peningkatan terbesar dalam suhu rata-rata global telah terjadi sejak pertengahan abad ke-20.

Penyebab Terjadinya Pemanasan Global

Umumnya ada lima penyabab terjadinya pemanasan global, yaitu:

1. Gas Metana

Penyebab pemanasan global tidak lain adalah gas metana. Penyebab ini terutama berasal dari hewan ternak. Ini karena peternakan sapi menghasilkan lebih banyak gas metana daripada industri minyak. Faktanya, telah ditunjukkan bahwa 20% dari gas metana yang diproduksi di Amerika Serikat berasal dari regurgitasi dan kentut hewan.

2. Karbondioksida

Karbon dioksida yang berlebihan dengan kehangatan khasnya juga merupakan penyebab utama pemanasan global. Penyebab jumlah karbon dioksida juga sangat beragam dan salah satunya adalah pembakaran fosil.

Ini dibuktikan oleh negara Amerika sendiri, di mana hanya 4 persen dari polusi dunia terjadi, tetapi 25 persen karbon dioksida dihasilkan karena pembakaran fosil.

3. Efek Rumah Kaca

Efek rumah kaca adalah proses kenaikan suhu di permukaan bumi karena perubahan atmosfer bumi. Sinar matahari yang dipantulkan di ruangan tidak dapat dipantulkan dengan sempurna, sehingga sinar tetap berada di atmosfer.

4. Perubahan Iklim Global

Perubahan iklim global juga memiliki potensi pemanasan yang besar. Selain itu, efek dari perubahan iklim global dapat dilihat dan diamati secara langsung pada lingkungan lokal.

Katakan saja seperti mencairkan Glester, es di sungai dan aliran air lebih cepat. Selain itu, ada kemunculan flora dan fauna, penyebarannya menjadi semakin umum dan tidak sesuai dengan data terperinci sebelumnya.

5. Pemanasan Suhu

Dalam hal ini, pemanasan global terkait erat dengan apa yang dikenal sebagai pemanasan suhu. Efek dari pemanasan suhu tinggi ini sebenarnya cukup mengkhawatirkan.

Pada 1990-an, bahkan ada 600.000 kematian akibat bencana alam yang berkaitan erat dengan cuaca itu sendiri. Selain kematian, suhu pemanasan juga bisa berdampak buruk bagi mereka yang menderita penyakit tertentu.

Dampak dari Pemanasan Global

Berikut ini adalah dampak adanya pemanasan global:

  1. Kepunahan spesies menjadi semakin umum dan meluas. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Majalah Nature, kenaikan suhu dapat menyebabkan kepunahan lebih dari satu juta spesies. Hingga saat ini, hilangnya spesies telah semakin meluas dan daftar spesies yang terancam punah terus bertambah.
  2. Hilangnya terumbu karang. Sebuah laporan tentang terumbu karang mengatakan populasi akan menghilang dalam kondisi terburuk pada tahun 2100 karena meningkatnya suhu pengasaman laut. Diketahui bahwa banyak spesies lain yang hidup bergantung pada terumbu karang.
  3. Gletser yang mencair. Hal tersebut menyebabkan permukaan laut naik. Demikian juga dengan garis pantai yang landai akan ada peningkatan karena genangan air di beberapa titik.
  4. Suhu bumi semakin tinggi. Di beberapa daerah suhu bisa lebih tinggi dan di daerah lain normal.
  5. Menipisnya lapisan ozon. Lapisan ozon adalah salah satu lapisan atmosfer yang ada di stratosfer yang berada dalam kisaran 17 hingga 25 km di atas permukaan bumi. Anda perlu tahu lapisan ini yang melindungi bumi dari bahaya radiasi ultraviolet atau yang biasa disingkat UV.
  6. Temperatur tinggi bumi. Hal tersebut dapat menyebabkan lebih banyak penguapan dan curah hujan total, tetapi setiap wilayah bervariasi, ada yang basah dan ada yang kering.

Proses dari Pemanasan Global

Pemanasan global dimulai dengan sinar matahari di Bumi. Panas yang dihasilkan oleh sinar matahari diserap oleh bumi, tetapi hanya sebagian saja yang dikembalikan ke angkasa (atmosfer) tanpa diserap.

Tetapi karena ada banyak gas di atmosfer yang menyebabkan efek rumah kaca, seperti sulfur dioksida, gas SO2, gas karbon dioksida (CO2) dan metana, uap air dan banyak lagi.

Ini berarti bahwa panas matahari tidak dapat lepas dari permukaan bumi dan ditangkap, sehingga panas matahari memantul kembali ke bumi. Hal itu terjadi terus menerus setiap hari.

Semakin panas matahari memasuki bumi, semakin banyak gas yang tidak dapat dikembalikan ke atmosfer menghangatkan bumi. Hal ini yang disebut sebagai pemanasan global.

Cara Mengatasi Pemanasan Global

Dibawah ini adalah cara-cara untuk mengatasi atau meminimalisir terjadinya pemanasan global:

  1. Pengurangan konsumsi energi fosil.
  2. Kurangi penggunaan kendaraan yang menyebabkan polusi.
  3. Beralih ke energi ramah lingkungan.
  4. Kurangi penebangan pohon.
  5. Investasi dalam produk ramah lingkungan.
  6. Hemat konsumsi listrik.
  7. Dan lain sebagainya.

Contoh dari Pemanasan Global

Berikut ini adalah beberapa contoh dari pemanasan global:

1. Muncul Penyakit Baru

Dari tahun 1976 hingga 2008, tidak kurang dari 30 jenis penyakit baru muncul yang menyebabkan mimpi buruk bagi dunia kesehatan. Karena sulit menyembuhkanya seperti penyakit HIV dan DBD.

Secara logis, pemanasan global meningkatkan suhu udara dan membuat nyamuk lebih sering berkembang biak dan menghasilkan banyak telur. Hal tersebut mempercepat pertumbuhan nyamuk.

2. Perubahan Pola Kehidupan Hewan

Hewan juga terpengaruh oleh pemanasan global karena mata air mengering dan hewan juga lebih sulit bertahan hidup di tempat-tempat tertentu. Jadi bisa memutuskan untuk pindah ke tempat lain untuk tinggal. Bahkan, ada beberapa contoh hewan dan monyet yang sering mencari makanan di desa.

3. Pergantian Musim yang Tidak Menentu

Perubahan musim yang sangat cepat dan salah satu efek paling terlihat dari pemanasan global. Terutama di daerah subtropis dan pegunungan yang tertutup salju. Es dan salju mencair lebih cepat karena energi panas bumi saat ini.

4. Menurunnya Produksi Pertanian

Penurunan produksi pertanian adalah salah satu efek dari pemanasan global karena perubahan musim yang tidak pasti dan tidak dapat diprediksi kapan tepatnya akan terjadi.

5. Banyak Tanaman yang Mati

Seperti halnya hewan, banyak pohon akan mati secara tidak langsung jika suhu naik di bumi dan air semakin mengering. Hal tersebut tentunya menyebabkan banyak tumbuhan yang mati.

Demikianlah artikel tentang Pemanasan Global ini semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan bagi anda, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: