Pengertian Silvikultur

Posted on

RuangPengetahuan.Co.Id – Silvikultur adalah seni pembentukkan dan pemeliharaan hutan dalam ilmu silvika yang sesuai dengan tujuan tertentu tidak meninggalkan aspek ekonomi. Keuntungannya bisa dalam bentuk hasil hutan langsung atau tidak langsung, yaitu pengolahan sistem hutan itu sendiri.

Dalam literatur lain, Silvikultur ini juga didefinisikan sebagai kegiatan yang dilakukan untuk menentukan hutan utama atau basis lahan untuk memenuhi persyaratan optimal untuk pertumbuhan maksimum.

Silvikultur juga didefinisikan sebagai ilmu dan juga sebagai seni manajemen hutan untuk dapat menghasilkan dan memelihara hutan. Termasuk teori dan praktik kontrol, pembentukan komposisi, dan pertumbuhan hutan.

Dasar Silvikultur

Dasar dasar silvikultur ini dapat berupa:

  1. Merupakan ilmu biologi serta ilmu ekologi
  2. Kehutanan selalu dikaitkan dengan aspek sosial ekonomi dan administrasi
  3. Konflik ekologis, ekonomi, dan administratif harus diselesaikan
  4. Harus dapat menganalisis populasi pohon dan kondisi sosial ekonomi masyarakat sekitar
  5. Kehutanan harus baik dan Sifanya harus menguntungkan.

Tujuan Silvikultur

Adapun tujuan silvikultur ada berbagai macam jenisnya, antara lain yaitu:

  1. Menentukan pilihan teknologi, yang mana bisa hingga merombak kembali hutan itu sendiri. Di mana berguna untuk dapat mendapatkan bahan baku kayu (selulosa, kayu lapis, kayu, dll.)
  2. Sebagai kawasan lindung untuk sumber daya alam hayati atau sebagai sistem air. Yangmana sedikit sekali tindakan pengelolaan didalam kawasan tersebut, sehingga hanya jika Anda membiarkannya secara alami. Namun, jika terjadi bencana alam, langkah-langkah silvikultur juga diperlukan
  3. Sebagai pengembangan dan pemeliharaan hutan juga menciptakan produk yang berupa kayu dan non-kayu dan barang dan jasa
  4. Mengatur struktur tegakan pohon
  5. Mengubah beberapa ekosistem lama menjadi ekosistem baru, beberapa di antaranya tetap alami
  6. Pemandangan yang menarik juga baik untuk memanen hasil hutan, seperti wisata alam, pengendalian hama dan juga sebagai perlindungan air
  7. Mengontrol komposisi spesies dari sudut pandang ekologis-ekonomi. Misalnya, hutan yang dikelola memiliki beberapa spesies atau jumlah spesies yang berlebihan. Spesies berharga atau eksotis dapat diperbanyak
  8. Sesuaikan kepadatan dudukan, yang tergantung pada diameter dan tinggi. Ketika dudukannya kencang, diameternya kecil dan melambat yang memacu pertumbuhan. Tinggi batang bebas ikatan dan ada juga yang memantul alami. Jika ketinggian batang bebas ikatan rendah atau dudukannya tipis, maka diameternya besar sehingga penipisan dilakukan dan sebaliknya
  9. Tergantung pada kondisi ruang tumbuh, pertumbuhan tanaman dapat dikontrol dengan memberikan ruang pertumbuhan yang optimal untuk tanaman pokok.
  10. Kontrol rotasi, mulai dengan penanaman sampai pemeliharaan kemudian penjarangan, panen dan mulai lagi dengan panen dan seterusnya
  11. Perlindungan terhadap hama dan penyakit melalui penyelamatan
  12. Pelestarian ekosistem, tanah, terbentuknya lahan hutan, dan juga daur hara.

Kedudukan Silvikultur

Melihat kedudukan dari silvikultur sendiri dapat melihat dari berbagai aspek, antara lain yaitu :

  1. Kehutanan itu sendiri seperti agronomi pada pertanian.
  2. Silvikultur berkaitan dengan fisiologi, perlindungan hutan, ilmu tanah dan Silvika.
  3. Untuk membuktikan kebenaran formal dan ide-ide baru di lapangan.
  4. Bekerja bersama dalam faktor tanah dan iklim.
  5. Silvikultur dengan metode manajemen yang tepat (prinsip konservasi).
  6. Manajemen akan mendapat manfaat dari investasinya dalam penggunaan kehutanan.
  7. Dapat mengambil keputusan dan memilih dalam penerapan teknologi silvikultur.

Kegiatan Silvikultur

Kegiatan-Kegiatan didalam Silvikultur Hutan ini mencakup sebagai berikut:

1. Peremajaan Hutan

Peremajaan hutan adalah upaya untuk memperbarui hutan dengan menanam pohon baru. Metode peremajaan untuk suatu spesies memilih kepadatan kepadatan tegakan pada sebuah pohon dipilih berdasarkan tujuan yang ingin diperoleh.

Untuk melakukan hal ini, harus dibuat perbedaan antara peremajaan alami dan peremajaan buatan. Peremajaan buatan adalah metode penanaman karena lebih andal dibandingkan dengan peremajaan alami atau. Akar yang belum dicabut, biji atau biji bisa digunakan dalam penanaman.

2. Perawatan Hutan

Kegiatan atau aktivitas Perawatan hutan, meliputi sebagai beriktu:

  • Pengayaan

Pengayaan yang seharusnya meningkatkan kepadatan tegakan hutan oleh tanaman di hutan yang sudah tumbuh.

  • Penipisan atau Thinning

Penipisan adalah kontrol terhadap jumlah pohon di area tertentu. Misalnya, menebang pohon yang tumbuh tidak normal atau karena kualitas kayu yang buruk untuk memberikan ruang yang lebih baik bagi pohon lain yang secara alami lebih sehat.

Penipisan tersebbut bukan untuk menyediakan ruang dalam menanam kembali. Penipisan dapat disebabkan oleh penebangan pohon tertentu atau secara mekanis dengan pola atau dengan tebang pilih. Misalnya, potong di lokasi tertentu atau di garis tertentu. Penipisan juga sering dilakukan dengan tujuan ekologi untuk melestarikan spesies tertentu dan bukan untuk meningkatkan hasil kayu.

  • Pemangkasan

Pemangkasan memotong cabang bawah pohon yang hasilnya tidak produktif dalam fotosintesis dan mencegah perkembangan mata gergaji. Kayu yang bebas dari pisau memiliki nilai penjualan yang lebih tinggi.

Secara umum, sebuah cabang runtuh dengan daun yang tidak terpapar sinar matahari untuk waktu yang lama. Dimana angin membantu mempercepat keruntuhan cabang. Pohon dapat ditanam pada jarak tertentu sehingga cabang terendah sulit terkena sinar matahari dan efek dari keruntuhan alami cabang dapat terjadi tergantung pada tujuannya.

Demikianlah artikel tentang Pengertian Silvikultur, Dasar, Tujuan, Kedudukan & Kegiatan ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: