Pengertian Agama

Posted on

Pengertian Agama – Kata agama kadang-kadang digunakan secara bergantian dengan kata keyakinan, sistem kepercayaan, atau terkadang sebagai kegiatan. Banyak agama ysng memiliki perilaku terorganisir, seperti definisi tentang apa yang merupakan kepatuhan atau kepemilikan, tempat-tempat suci, dan kitab-kitab suci.

Praktek keagamaan juga dapat mencakup ritual, khotbah, peringatan atau penyembahan tuhan, dewa atau dewi, korban, pesta, trans, inisiasi, layanan pemakaman, layanan pernikahan, meditasi, doa, musik, seni, tari, layanan kepada masyarakat dalam aspek budaya manusia.

Pengertian Agama

Agama adalah suatu proses yang mengatur penyembahan manusia terhadap Tuhan Yang Maha Esa, serta proses yang mengatur hubungan manusia dengan orang lain dan orang-orang dengan lingkungan mereka yang merupakan bagian dari ciptaan Tuhan.

Beberapa agama dan kepercayaan memiliki banyak narasi dan simbol serta kisah sakral yang menjelaskan makna kehidupan yang berbeda dan dimaksudkan untuk menjelaskan asal usul kehidupan dari alam semesta ini.

Pendapat lain mengatakan bahwa makna agama adalah penyembahan, kepercayaan dan kekuatan sesuatu yang luar biasa di luar akal manusia. Misalnya, sesuatu yang luar biasa disebutkan dalam berbagai istilah sesuai dengan bahasa manusia: Aten, Dewa Tuhan, Elohim, Allah, God, Dewa, Syang-ti dan sebagainya.

Pengertian Agama Menurut Para Ahli

Berikut adalah pengertian agama menurut beberapa para ahli :

1. Emile Durkheim

Agama menurut Emile Durkheim adalah sistem yang terdiri dari kepercayaan dan praktik yang berkaitan dengan tema sakral dan menyatukan pengikutnya dalam komunitas moral (umat).

2. Jappy Pellokila

Agama menurut Jappy Pellokila adalah kepercayaan yang percaya pada Tuhan yang maha kuasa dan hukum-hukumnya.

3. Damianus Hendropuspito

Agama menurut Damianus Hendropuspito adalah sistem nilai yang mengatur hubungan antara manusia dan alam semesta yang memiliki hubungan dengan kepercayaan.

4. Nicolaus Driyarkara SJ

Agama menurut Nicolaus Driyarkara SJ adalah kepercayaan yang didasarkan pada keberadaan kekuatan supranatural yang mengatur dan menciptakan alam dan segala yang dikandungnya.

5. Anthoni F. C. Wallace

Agama menurut Anthoni F. C. Wallace adalah serangkaian upacara yang dirasionalisasi dengan adanya mitos dan yang menggerakkan kekuatan gaib sehingga kondisi dalam manusia dan di alam semesta berubah.

Unsur-unsur Agama

Secara umum unsur-unsur agama ada tiga, yaitu :

1. Tuhan

Pada dasarnya, tidak ada kesepakatan bersama tentang konsep Tuhan, sehingga ada banyak konsep tentang Tuhan, seperti teisme, deisme, panteisme dan lainnya. Namun, secara umum, Tuhan dipahami sebagai roh yang maha kuasa dan prinsip kepercayaan. Dalam ajaran teisme, Tuhan adalah pencipta dan pengatur semua peristiwa di alam semesta.

2. Penghambaan

Dalam konteks agama, penghambaan bukan berarti perbudakan. Tetapi lebih untuk kebutuhan manusia akan posisinya di depan sang pencipta. Dalam hal ini, penghambaan manusia kepada Tuhan mencakup banyak hal, seperti simbol agama, praktik keagamaan, dan pengalaman religius manusia itu sendiri.

Baca Juga : Pengertian Pasar

3. Manusia

Manusia adalah mahluk yang memiliki akal budi, mereka dapat berpikir dan berusaha memenuhi kebutuhannya. Dalam hal ini, manusia adalah orang atau pengikut suatu agama yang berpikir dan percaya bahwa ada sesuatu di luar diri mereka yang memiliki kekuatan dan kepercayaan yang tidak dapat dijelaskan oleh hukum kodrat.

Tujuan Agama

Agama muncul karena orang ingin mencapai tujuan tertentu dalam hidup mereka dan agama dipandang mampu berkontribusi untuk tujuan tersebut. Berikut ini adalah tujuan dari agama:

  1. Membimbing manusia yang masih awam menuju jalan yang benar dan bisa menemukan kebahagiaan di dunia dan sekitarnya.
  2. Mengkomunikasikan firman Tuhan kepada orang-orang beragama dalam bentuk ajaran yang baik dan aturan perilaku bagi orang-orang.
  3. Membuka jalan bagi orang-orang yang ingin bertemu Pencipta mereka, Tuhan Yang Mahakuasa, ketika mereka mati kelak.
  4. Membimbing manusia untuk menjalani kehidupan mereka dengan lebih baik melalui ajaran dan aturan dengan asumsi bahwa ajaran dan aturan itu dari Tuhan.

Fungsi Agama

Fungsi agama secara umum adalah :

  1. Sebagai sumber aturan untuk hubungan manusia dengan tuhannya dan juga dengan orang lain.
  2. Sebagai panduan untuk perasaan keyakinan manusia akan sesuatu yang luar biasa (supernatural) di luar dirinya.
  3. Untuk mengidentifikasi manusia sebagai umat dari suatu agama.
  4. Sebagai cara bagi manusia untuk mengekspresikan estetika atau keindahan alam semesta dan semua isinya.
  5. Sebagai panduan bagi orang untuk mengekspresikan rasa solidaritas dengan orang lain.
  6. Sebagai panduan kehidupan manusia dalam kehidupan sehari-hari, baik secara individu maupun secara kelompok.

Jenis-jenis Agama

Beberapa ahli dan ilmuwan telah meneliti dan mempelajari banyak tentang pembagian agama. Mereka kemudian membagi agama menjadi tiga kategori, yaitu:

  1. Agama pribumi, mengacu pada hal-hal kecil, misalnya berdasarkan budaya tertentu di masyarakat atau berdasarkan kelompok agama tertentu.
  2. Agama dunia, istilah ini merujuk pada agama yang bersifat internasional dan transkultural.
  3. Gerakan keagamaan, di mana bentuk dan jenis agama hanya dikembangkan oleh para ahli.

Cara Beragama

Berdasarkan jenis agamanya, beberapa hal dapat dilihat di bawah ini:

1. Rasional

Rasional berarti seseorang duduk bersama berdasarkan alasan dan hubungan yang mereka miliki. Oleh karena itu, mereka akan selalu berusaha untuk hidup dan memahami ajaran dalam agama mereka yang didasarkan pada sains dan praktik. Orang yang mengadopsi agama jenis ini dapat berasal dari pengikut tradisional, formal, ateis atau bahkan orang yang tidak beragama.

2. Metode pendahulu

Ini berarti seseorang akan menjadi religius menggunakan kecerdasan dan perasaan yang berada di bawah kendali wahyu. Mereka akan selalu mengambil pengetahuan dari mereka yang mereka anggap ahli dalam pengetahuan agama.

Dan mendukung ajaran asli yang asli dan para ulama yang percaya pada agama Islam melalui Nabi Muhammad SAW, dari Allah SWT melalui Malaikat Jibril AS sebagai perantaranya tadi.

Baca Juga : Pengertian Media Sosial

3. Formal

Ini berarti seseorang itu religius berdasarkan formalitas yang berlaku di lingkungannya. Metode ini biasanya mengikuti jalur agama orang yang memiliki posisi dan pengaruh tinggi dalam masyarakat.

Beberapa orang yang mengadopsi agama jenis ini biasanya memiliki minat untuk meningkatkan pengetahuan dan praktik keberagaman mereka berdasarkan hal-hal yang sederhana dan terlihat.

4. Tradisional

Ini berarti seseorang akan menjadi religius berdasarkan tradisi yang mengikuti tradisi leluhur atau leluhur mereka. Pengikut agama jenis ini umumnya akan lebih kuat dalam agama dan akan sulit untuk menerima hal-hal baru.

Agama di Indonesia

Ada 7 jenis agama yang diakui di Indonesia dan paling banyak diterima oleh masyarakat yaitu Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Konghucu, yang berpegang teguh pada iman.

Berdasarkan sejarah, pemerintah telah melarang kegiatan keagamaan Konfusianisme. Tetapi masalah ini dinilai kembali dan Presiden Gus Dur mencabut larangan tersebut dengan Keputusan Presiden No. 6 tahun 2000.

Hanya dalam implementasinya masih banyak Konghucu yang diperlakukan tidak adil oleh pejabat pemerintah. Selain enam agama, ada beberapa pengikut agama lain di Indonesia, seperti Yudaisme, Sanologi, dan Raelianisme, yang tidak sesuai dengan enam agama sebelumnya.

Baca Juga : Pengertian Ekonomi

Faktanya, tidak ada agama yang diakui dan tidak ada agama yang tidak diakui atau agama resmi dan agama tidak resmi di Indonesia. Ini sepenuhnya karena kesalahan persepsi yang disebabkan oleh keputusan Menteri Dalam Negeri 1974, yang mengklaim untuk mengisi kolom KTP, yang hanya mencantumkan lima agama selain Konfusianisme.

Selama pemerintahan Orde Baru, pemahaman tentang kepercayaan kepada Tuhan yang Maha Kuasa mulai meningkat, di mana setiap orang percaya akan keberadaan Tuhan, tetapi tidak pada pengikut salah satu agama mayoritas.

Demikianlah artikel tentang Agama ini, semoga bisa memberi manfaat dan menambah wawasan bagi kalian, terimakasih.