Pengertian Saham

Posted on

Pengertian Saham – Salah satu format investasi yang tidak sedikit dilakukan oleh pribadi atau pelaku bisnis dewasa ini ialah jual beli saham. Mengapa mesti saham? Karena kesempatan mendapatkan untung lumayan besar. Meski demikian, risiko yang diperoleh juga tinggi memilik harga saham di pasar modal tidak jarang kali fluktuatif.

Sebenarnya, definisi saham ialah suatu dokumen berharga yang dapat menampilkan unsur kepemilikan dari sebuah perusahaan. Artinya, ketika seseorang menyimpulkan untuk melakukan pembelian saham, maka sebetulnya orang itu sudah melakukan pembelian sebagian dari kepemilikan perusahaan yang dibelinya.

Pengertian Saham

Saham adalah dokumen berharga yang mengindikasikan bagian kepemilikan atas suatu perusahaan. Dengan kata lain, ketika seseorang melakukan pembelian saham maka orang tersebut sudah melakukan pembelian sebagian kepemilikan atas perusahaan itu.

Arti saham dapat didefinisikan sebagai satuan nilai atau pembukuan dalam sekian banyak instrumen keuangan yang berfokus pada unsur kepemilikan suatu perusahaan.

Jadi, ketika seseorang melakukan pembelian saham suatu perusahaan maka orang itu sudah memiliki hak atas ASET dan penghasilan perusahaan tersebut dengan porsi sebesar saham yang dibeli.

Secara sederhana, saham merupakan sebuah perangkat bukti kepemilikan atas suatu perusahaan atau badan usaha. Wujud saham seringkali berbentuk selembar kertas dimana di dalamnya dilafalkan bahwa empunya surat berharga itu ialah pemilik perusahaan yang mengeluarkan surat tersebut.

Pengertian Saham Menurut Para Ahli

Berikut merupakan definisi saham menurut beberapa para ahli:

1. Nofie Iman

Saham yaitu di antara surat berharga yang menyerahkan peluang deviden yang tinggi namun juga berpotensi resiko tinggi.

2. Sunariyah

Nilai pasar saham merupakan sebuah harga sebuah saham pada pasar yang sedang dilangsungkan di bursa efek. Apabila bursa efek sudah tutup maka pada harga pasar ialah harga penutupannya.

3. Sapto Raharjo

Saham yakni sebuah surat berharga untuk sebuah instrumen bukti kepemilikan atau penyertaan dari pribadi atau instansi dalam sebuah perusahaan.

4. Husnan

Saham merupakan secarik kertas yang bisa menunjukan hak pemodal (pihak yang mempunyai kertas tersebut) guna dapat mendapat bagian dari prospek atau kekayaan organisasi yang mengeluarkan sekuritas itu dan sekian banyak kondisi yang bisa memungkinkan pemodal itu menjalankan haknya.

5. Tjiptono Darmaji dan Hendy M. Fakhrudin

Saham merupakan suatu tanda atau pemilikan seseorang atau badan dalam sebuah perusahaan atau perseroan terbatas. Saham ini berwujud selembar kertas yang menjelaskan bahwa empunya kertas ialah pemilik perusahaan yang mengeluarkan surat berharga tersebut. Porsi pada kepemilikan bisa ditentukan oleh seberapa besar penyertaan yang ditanamkan di perusahaan tersebut.

6. Tandelilin

Saham adalah sebuah surat bukti bahwa kepemilikan atas aset-aset perusahaan yang mengeluarkan saham.

7. Swadidji Widoatmodjo

Saham adalah salah satu surat berharga yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan yang berbentuk perseroan terbatas atau yang dinamakan emiten.

8. Sapto Raharjo

Saham merupakan suatu surat berharga yang adalah sebuah instrumen bukti kepemilikan atau penyertaan dari pribadi atau instansi dalam sebuah perusahaan.

9. Bambang Riyanto

Saham yaitu suatu tanda bukti dari pengembalian unsur atau peserta dalam perseroan terbatas, untuk yang terkaityang diterima dari sebuah hasil penjualan sahamnya.

Akan namun dapat tertanam di dalam sebuah perusahaan tersebut sekitar hidupnya, meskipun untuk para pemegang saham sendiri bukanlah seseorang peranan yang permanen, sebab setiap masa-masa pemegang saham dapat menjual sahamnya.

10. Irham Fahmi

Saham yakni secarik kertas yang menjadi tanda bukti kepemilikan modal atau dana pada sebuah perusahaan. Di dalam saham ini tertera nilai nominal, nama perusahaan, serta hak dan keharusan yang dipunyai oleh semua pemegang saham.

Baca juga: Uang : Pengertian, Sejarah, Fungsi, Faktor dan Nilai Tukarnya

Peran Saham

Saham mempunyai peran yang cukup besar untuk pribadi atau suatu perusahaan. Hadirnya saham bakal memberikan sejumlah peran di bawah ini.

  • Menambah modal untuk usaha. Perusahaan yang baru berkembang seringkali akan memasarkan saham mereka guna mendapatkan modal. Biasanya per eksemplar akan dihargai sejumlah rupiah. Nilai ini dapat naik atau turun di pasar modal.
  • Membuat untuk hasil lebih transparan. Setiap tahun, perusahaan bakal memberikan untuk hasil pada pemegang sahamnya. Nilai dari saham yang dipegang setara dengan imbalan yang didapat. Misal mempunyai saham 5%. Untung yang diperoleh juga 5% dari total.
  • Meningkatkan jumlah produksi. Pada perusahaan berupa pabrik, modal yang besar akan menambah jumlah buatan barang. Hal ini akan seimbang dengan untung yang didapatkan.
  • Menciptakan lapangan pekerjaan. Semakin berkembang perusahaan akan memerlukan lebih tidak sedikit pegawai.
  • Indikator baik dan buruknya perekonomian negara. Itulah mengapa pasar modal sangat urgen dan tidak jarang kali diwaspadai bila trennya turun.

Jenis-jenis Saham

Saham terbagi menjadi sejumlah kategori bila disaksikan dari jenisnya dan kinerjanya di perdagangan.

1. Jenis Saham secara Umum

Secara umum melulu ada dua jenis saham yang terdapat di pasar modal. Pertama ialah saham biasa dan kedua ialah saham preferen.

  • Saham Biasa

Saham biasa ialah saham yang diprioritaskan pada mereka yang menjadi anggota dari perusahaan. Kalau terdapat saham baru keluar, pemegang saham lama bakal diberi prioritas daripada orang baru.

Pemegang saham biasa memiliki sejumlah hak pada perusahaan laksana wewenang atau hak suara guna mempunyai komisaris, tawaran saham baru, dan tanggung jawab cocok jumlah saham yang dimiliki.

  • Saham Preferen

Saham preferen ialah saham yang tidak jarang kita temui dalam dunia investasi laksana pasar modal. Siapa saja dapat membelinya cocok dengan kebutuhan. Semakin tinggi saham yang dimiliki, dividen atau untuk hasil yang diperoleh akan semakin besar.

Saham ini mempunyai dividen yang mempunyai sifat akumulatif. Apabila dalam satu periode belum mendapatkan untuk hasil, pemegang saham bakal mendapatkannya di periode selanjutnya.

2. Jenis Saham Berdasarkan Kinerja

Berdasarkan kinerjanya, saham terbagi menjadi sejumlah jenis, yaitu:

  • Blue Chip Stocks

Saham dari perusahaan besar yang telah terpercaya di kalangan pebisnis. Saham ini mempunyai harga tinggi dan ingin stabil nilainya.

  • Income Stocks

Saham yang menyerahkan dividen besar, tapi pun ada risk factor yang tidak sedikit. Harus pintar menata strategi bila hendak mengelolanya.

  • Growth Stocks

Saham yang mempunyai pertumbuhan cepat dikomparasikan dengan jenis saham beda di bidangnya. Dalam sehari tentu ada eskalasi nilai dan jarang anjlok.

  • Speculative Stocks

Saham yang tidak jarang diperdagangkan di bursa efek sebab mempunyai peluang dividen besar di masa depan.

  • Cyclical Stocks

Saham dari perusahaan yang gampang terpengaruh tren ekonomi. Fluktuasi saham ini dapat berjalan cepat.

  • Emerging Growth Stock

Saham dari perusahaan kecil, namun memiliki keawetan dengan situasi ekonomi yang ingin naik dan turun, terlebih terdapat resesi.

  • Defensive Stocks

Saham yang tidak terpengaruh dengan situasi resesi. Saham ini lazimnya bergerak di bidang keperluan harian yang daya belinya bakal sama semenjak setiap hari.

Baca juga: Teks Prosedur : Pengertian, Jenis, Struktur, Ciri, Kebahasaan dan Contohnya

Manfaat Saham

Berikut adalah manfaat dari saham:

1. Dividen

Dividen adalah sebuah deviden yang didapatkan perusahaan, yang mesti diberikan kepada semua pemegang saham. Jumlah dividen yang bakal dibagikan seringkali ini diusulkan oleh Dewan Direksi dan mesti mendapat persetujuan ketika Rapat Umum Pemegang Saham.

Jenis dividen dipisahkan menjadi dua jenis yakni :

  • Dividen Tunai. Artinya dividen yang dapat diberikan kepada semua pemegang saham berbentuk sebanyak uang.
  • Dividen Saham. Artinya dividen yang hanya diberikan kepada semua pemegang saham berbentuk saham baru perusahaan tersebut, yang pada kesudahannya akan meningkatkan jumlah saham yang sudah dipunyai pemegang saham tersebut.

2. Capital Gain

Capital Gain yaitu sebuah keuntungan yang diperoleh dari selisih harga jual saham yang lebih tinggi dari harga beli.

Contoh : Investor X yang melakukan pembelian saham PT A dua tahun yang kemudian dengan harga Rp 4.000,00. Sekarang, harga pada saham PT A sudah melonjak menjadi Rp 5.000,00. Jika investor X hendak menjual sahamnya sekarang, ia bakal mendapat capital gain sejumlah Rp 1.000,00 per saham (itu belum tergolong perhitungan pajak dan komisi).

Risiko Saham

Berikut adalah risiko dari saham:

1. Risiko Likuidasi

Risiko ini pun dapat terjadi saat sebuah emiten bangkrut atau likuidasi dimana semua pemegang saham memiliki hak klaim terakhir terhadap aktiva perusahaan sesudah suatu keharusan emiten itu dibayar. Bahkan semua pemegang saham juga dapat saja tidak menemukan apapun saat aktiva tidak tersisa sesudah emiten menunaikan kewajibannya.

2. Tidak Ada Pembagian Dividen

Risiko ini bisa terjadi saat emiten memakai keuntungan perusahaan guna melakukan perluasan usahanya sehingga menyimpulkan tidak menyalurkan dividen untuk pemegang saham.

3. Investor Kehilangan Modal

Risiko ini dapat terjadi saat harga beli saham ternyata lebih banyak ketimbang harga jualnya sampai-sampai pemegang saham kehilangan modalnya (capital loss).

4. Saham Delisting dari Bursa

Ada beberapa dalil yang dapat mengakibatkan saham dihapus dari pendaftaran bursa sampai-sampai saham itu tidak dapat diperdagangkan. Tentu saja urusan ini pun akan menciptakan emiten dan semua pemegang saham merugi.

Baca juga: Kinerja : Pengertian, Indikator, Faktor, Penilaian dan Dimensinya

Nilai-nilai Saham

Ada beberapa nilai dari saham, yaitu:

1. Nilai Buku Saham

Nilai buku saham adalah salah satu nilai saham menurut keterangan dari pembukuan sebuah perusahaan. Nilai kitab saham dapat didapatkan dari nilai aset yang tersisa sesudah dikurangi keharusan dari perusahaan andai saham itu dibagikan. Nilai buku ini menunjukkan garansi atau seberapa besar faedah dari saham yang dipunyai investor.

Beberapa nilai yang sehubungan dengan nilai kitab antara lain yaitu :

  • Nilai Nominal. Nilai nominal yaitu di antara nilai yang diputuskan oleh sebuah perusahaan terhadap sahamnya. Nilai nominal adalah suatu nilai guna setiap eksemplar dari saham suatu perusahaan. Biasanya seorang yang hendak membeli saham itu harus dapat menunaikan lebih dari nilai nominal suatu saham.
  • Agio Saham. Agio saham merupakan selisih harga dari pembayaran semua investor untuk perusahaan dikurangi harga nominal saham tersebut.
  • Nilai Modal Disetor. Nilai modal yaitu total yang bakal dibayarkan oleh semua pemegang saham untuk perusahaan, yakni berupa nilai nominal + Agio Saham. Misalnya pada suatu saham dipasarkan Rp. 7.000, nilai nominalnya ialah Rp 4.000, maka Rp 3.000 yaitu Agio Saham.
  • Laba Ditahan. Laba ditahan adalah sebuah laba yang tidak diberikan kepada pemegang saham yang mana dipakai untuk dapat mengerjakan investasi sebagai sumber dana internal perusahaan.

2. Nilai Pasar Saham

Nilai pasar saham yaitu suatu nilai saham yang terbentuk dari permintaan dan penawaran terhadap saham itu di pasar modal. Nilai saham ini jelas bertolak belakang dengan nilai buku.

Bisa lebih rendah atau pun lebih tinggi, nilai buku adalah nilai yang disalin oleh perusahaan, sementara pada nilai pasar yaitu sebuah nilai yang ditentukan oleh semua pelaku pasar saham.

3. Nilai Intrinsik

Nilai intrinsik merupakan sebuah harga lumrah dari sebuah saham dengan mempertimbangkan faedah saham tersebut. Ada dua teknik untuk menilai nilai intrinsik yang tidak jarang dipakai, yakni dengan teknik :

  • Analisis Fundamental. Analisis mendasar ialah sebuah analisis yang dilaksanakan dengan data finansial perusahaan.
  • Analisis Teknis. Analisis Teknis yakni suatu analisis yang dilaksanakan dengan data dari pasar saham terhadap saham yang bersangkutan.

Tujuan Saham

Berikut adalah tujuan dari saham:

1. Perekrutan dan Retensi

Persaingan pada pasar tenaga kerja meningkat guna tenaga terampil dan karyawan yang cakap. Ketika berjuang merekrut semua karyawan potensial, keterampilan untuk bisa menjanjikan mereka sebuah penyertaan ekuitas bisa menjadi sebuah sarana.

2. Peningkatan Arus Kas

Kompensasi ekuitas yang biasanya dapat mengganti beberapa kompensasi kas. Program-program laksana stock grant dan program pilihan saham yang bakal dapat menciptakan suatu perusahaan berlomba dalam pasar tenaga kerja tanpa mesti menunaikan gaji yang tinggi.

3. Motivasi dan Kinerja

Ekuitas ini melulu akan bernilai andai kinerja perusahaan membuatnya bernilai. Oleh sebab itu, semua karyawan yang mempunyai sebuah kepentingan modal signifikan dalam perusahaannya bakal mempunyai insentif yang kuat guna dapat melimpahkan karya terbaiknya dalam memaksimalkan kinerja perusahaan dan nilai saham.

4. Pengembangan Budaya Kelompok

Perusahaan-perusahaan dengan sekian banyak pengalaman kepemilikan karyawan jangka panjang telah mengejar bahwa urusan itu memberikan dasar yang powerful dalam membangun kebiasaan kerja yang kuat.

5. Memberikan Pasar Untuk Saham Pendiri

ESOP pun dapat menyerahkan pasar yang menarik untuk saham dari perusahaan tertutup.

6. Alat Antisipasi Pengambil Alihan

Perusahaan-perusahaan yang dapat menjaga diri dari pengambilalihan secara tidak bersahabat (hostile take-over), memakai ESOP guna hal itu.

Demikianlah penjelasan tentang Saham dari RuangPengetahuan.Co.Id semoga bermanfaat dan menambah wawasan bagi kalian, sampai jumpa..