Pengertian Sistem Informasi

Posted on

RuangPengetahuan.Co.Id – Pada saat ini zaman nya sudah era digital dan teknologi yang mana jika kita ingin melakukan atau mengerjakan sesuatu tidak perlu lagi terjun langsung ke lapangan melainkan hanya duduk di rumah dengan bantuan laptop, gadget internet dan sebagainya kita sudah bisa mengerjakan sesuatu tersebut.

Dengan adanya teknologi tentu saja ada sistem didalam nya yang berguna untuk memudahkan pengguna untuk memakai fasilitas teknologi tersebut, salah satu sistem di dunia teknologi yaitu sistem informasi. Apa itu sistem informasi? berikut ulasanya.

Pengertian Sistem Informasi

Sistem informasi adalah sistem yang menyediakan informasi untuk pengelolaan keputusan dan juga untuk pelaksanaan proses bisnis. Sistem ini merupakan kombinasi dari manusia, teknologi informasi dan proses yang terorganisir.

Sistem informasi merupakan kumpulan software, hardware, brainware, prosedur dan aturan yang disusun untuk mengolah data menjadi informasi yang berguna guna untuk memecahkan masalah dan membuat keputusan.

Sistem informasi yaitu unit data terintegrasi dan saling melengkapi yang menghasilkan output dalam bentuk gambar, suara maupun teks. Sistem informasi ialah serangkaian komponen pembangun sistem yang memiliki hubungan antara komponen lain yang bertujuan untuk menghasilkan informasi dalam bidang tertentu.

Jenis-Jenis Sistem Informasi

Berikut adalah jenis-jenis dari sistem informasi:

1. Office Automation Systems

OAS bekerja pada tingkat pengetahuan. OAS mendukung pekerja data yang biasanya tidak menciptakan pengetahuan baru, tetapi hanya menganalisis informasi dengan cara yang mengubah atau memanipulasi data sebelum dibagikan dengan organisasi dan kadang-kadang di luar organisasi.

Aspek OAS seperti pengolah kata, spreadsheet, perencanaan elektronik dan komunikasi melalui pesan suara, konferensi email, video dan mendukung spesialis seperti ilmuwan, insinyur dan dokter dengan membantu menciptakan pengetahuan baru dan berkontribusi pada organisasi atau masyarakat.

2. Sistem Informasi Manajemen

SIM tidak menggantikan TPS, tetapi mendukung tugas-tugas organisasi yang lebih luas daripada TPS, termasuk analisis keputusan dan pengambilan keputusan. SIM menghasilkan informasi yang digunakan untuk membuat keputusan dan juga dapat membantu mengintegrasikan beberapa fungsi informasi bisnis yang terkomputerisasi (database).

3. Decision Support Systems

DSS hampir sama dengan SIM karena menggunakan basis data sebagai sumber data. DSS berasal dari SIM karena menekankan fungsi mendukung pembuat keputusan dalam semua fase, meskipun keputusan yang sebenarnya tetap menjadi wewenang eksklusif pembuat keputusan.

4. Group Decision Support Systems

Ketika kelompok perlu bekerja sama untuk membuat keputusan semi-terstruktur dan tidak terstruktur, kelompok sistem pendukung keputusan membuat solusinya.

GDSS dirancang untuk menyatukan kelompok untuk menyelesaikan masalah dengan memberikan dukungan dalam bentuk opini, kuesioner, konsultasi, dan skenario. Terkadang GDSS disebut sebagai CSCW, termasuk perangkat lunak pendukung yang disebut “groupware” untuk kolaborasi tim melalui komputer yang terhubung ke jaringan.

5. Executive Support Systems

ESS tergantung pada informasi yang dihasilkan oleh TPS dan SIM. ESS membantu manajer mengelola interaksi mereka dengan lingkungan eksternal dengan menyediakan grafik dan dukungan komunikasi di tempat-tempat yang dapat diakses seperti kantor.

6. Sistem Kecerdasan Buatan

Sistem Kecerdasan Buatan harus mengembangkan mesin yang bekerja dengan cerdas. Dua cara untuk meneliti Sistem Kecerdasan Buatan adalah memahami bahasa aslinya dan menganalisis kemampuannya untuk memikirkan masalah guna untuk menarik kesimpulan logis. Sistem pakar menggunakan pendekatan kecerdasan buatan untuk memecahkan masalah dan membuatnya tersedia untuk pengguna bisnis.

Sistem pakar (juga dikenal sebagai sistem berbasis pengetahuan) secara efektif menangkap dan menggunakan pengetahuan pakar untuk memecahkan masalah yang terjadi dalam suatu organisasi. Berbeda dengan DSS, DSS menyerahkan keputusan akhir kepada pembuat keputusan, sementara sistem pakar memilih solusi terbaik untuk masalah tertentu.

Komponen dasar dari sistem pakar adalah basis pengetahuan, mesin interferensi yang menghubungkan pengguna ke sistem dengan memproses pertanyaan tentang bahasa terstruktur dan antarmuka pengguna.

Fungsi Sistem Informasi

Berikut adalah fungsi dari sistem informasi:

  1. Mempermudah manajemen merencanakan, memantau, mengarahkan, dan mendelegasikan pekerjaan ke semua departemen yang memiliki hubungan komando atau koordinasi.
  2. Meningkatkan efisiensi dan efektifitas data yang disajikan secara akurat dan tepat waktu.
  3. Meningkatkan produktivitas dan penghematan biaya dalam suatu perusahaan.
  4. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia karena unit kerja terkoordinasi dan sistematis.

Manfaat Sistem Informasi

Berikut adalah manfaat adanya sistem informasi:

  1. Dapat meningkatkan aksesibilitas data yang disajikan kepada pengguna informasi secara akurat dan cepat tanpa melalui sistem perantara.
  2. Sistem informasi dapat menjamin kualitas dan keterampilan dalam penanganan kritis suatu sistem.
  3. Sistem informasi dapat mengantisipasi dan memahami konsekuensi ekonomi dari sistem dan teknologi informasi baru.
  4. Mengembangkan rencana yang lebih efektif.
  5. Mengidentifikasi persyaratan sistem informasi pendukung.
  6. Menentukan investasi yang akan dilakukan untuk sistem informasi.
  7. Meningkatkan produktivitas dalam pengembangan sistem dan aplikasi pemeliharaan.
  8. Memproses semua transaksi, mengurangi biaya dan menghasilkan pendapatan.

Tujuan Sistem Informasi

Berikut ini merupakan tujuan dari sistem informasi:

  1. Memberikan informasi yang digunakan untuk menghitung biaya layanan, produk, dan keperluan lain yang diinginkan oleh manajemen.
  2. Memberikan informasi yang digunakan untuk merencanakan, mengendalikan, mengevaluasi, dan terus meningkatkan.
  3. Memberikan informasi pengambilan keputusan.

Contoh Sistem Informasi

Berikut adalah contoh dari sistem informasi:

  1. Sistem Reservasi Penerbangan, digunakan di agen perjalanan untuk melayani atau membeli tiket.
  2. Sistem POS (Point Of Sale), digunakan di supermarket dengan dukungan bagi pembaca barcode untuk mempercepat entri data.
  3. Sistem Layanan Akademik, dimana siswa dapat mengakses data akademik dan mendaftar kursus setiap semester nya.
  4. Sistem Penjualan Kredit, untuk memonitor hutang pelanggan.
  5. Sistem Kartu Pintar, Atau Sistem smart card yang dapat digunakan staf medis untuk menentukan riwayat kesehatan pasien.
  6. Melakukan perhitungan numerik, volume besar dan dengan kecepatan tinggi.
  7. Memberikan komunikasi dalam organisasi atau antar organisasi murah.
  8. Menyimpan informasi dalam jumlah sangat besar di tempat yang kecil namun mudah diakses.
  9. Memungkinkan akses cepat dan murah ke sejumlah besar informasi di seluruh dunia.
  10. Meningkatkan efektivitas dan efisiensi orang-orang yang bekerja dalam kelompok di satu lokasi atau lebih.
  11. Mengotomatiskan proses dan tugas bisnis yang dilakukan secara manual.
  12. Mempercepat penulisan dan pengeditan.
  13. pembiayaan lebih murah daripada pemrosesan manual.

Demikianlah artikel tentang Sistem Informasi ini, Jika Anda ingin menerapkan segala sesuatu di perusahaan, semuanya dapat diintegrasikan satu sama lain, sehingga menjadi sistem informasi yang sempurna. Di mana semua informasi terhubung untuk membuat koordinasi lebih mudah dan lebih cepat, Semoga bermanfaat terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Related posts: