Pengertian Kornea, Penyebab dan Cara Mencegahnya

Posted on

Pengertian Kornea, Penyebab dan Cara Mencegahnya – Kornea adalah bagian depan mata yang tembus pandang yang menutupi iris dan pupil. Ketika kornea disentuh, kelopak mata tertutup secara refleks. Kornea juga disebut membran transparan.

Kornea adalah lapisan luar mata. Ini adalah permukaan yang jelas dan terlipat yang menutupi bagian depan mata.

Kornea adalah bagian transparan mata yang memungkinkan cahaya melakukan dua pertiga dari tugas pemfokusan. Bagian ini juga termasuk iris, bagian berwarna mata luar dan pupil dengan “meteran cahaya” reaktif di depan lensa. Tidak ada pembuluh darah di kornea, tetapi ada beberapa saraf. Makanan untuk bagian ini disediakan dari sumber yang sama dengan saluran air mata dan humor vitreous internal.

Bagian mata ini sering dibandingkan dengan lensa kamera, tetapi ini dapat menyebabkan kebingungan. Kornea memungkinkan cahaya masuk ke bola mata dan bentuk cembung yang mengarahkan cahaya ke pupil dan struktur lain yang disebut lensa. Pada dasarnya, kornea membuat sapuan kuas yang lebar, sementara lensa yang cacat melakukan perincian yang baik sebelum semua cahaya mengenai retina. Ini adalah bentuk kubah yang menentukan apakah seseorang rabun jauh, rabun jauh atau penderita asma atau tidak.

Selama proses koreksi penglihatan, lensa eksternal dapat digunakan untuk memfokuskan kembali gambar dalam lensa mata atau bentuk kornea dapat diubah. Lensa kontak yang diletakkan langsung pada kornea mengubah ketebalan dan menciptakan fokus baru. Beberapa lensa kontak tingkat lanjut menggunakan tekanan untuk membentuk kembali seluruh kornea sehingga penglihatan hampir normal sampai mendapatkan kembali bentuk aslinya dan mengabur lagi.

Lapisan kornea

Kornea mata terdiri dari 3 (tiga) lapisan, yaitu:

1. Epitelium (Ephitelium)

Epitel (Ephitelium) adalah lapisan luar kornea. Epitel mencegah masuknya benda asing dan menyerap oksigen dan nutrisi dari air mata.

2. Stroma

Stroma adalah lapisan kornea yang berada di belakang epitel. Stroma adalah lapisan tengah paling tebal dan terdiri dari air dan protein, membuatnya padat dan elastis.

3. Endotelium (Endothelium)

Endothelium (endotelium) adalah lapisan kornea yang ada di belakang stroma. Lapisan endotel kornea memompa cairan berlebih ke dalam stroma. Fungsi endotel yang terganggu dapat menyebabkan stroma terisi dengan cairan, menyebabkan masalah penglihatan.

Penyakit Pada Kornea

Berikut ini gangguan dan penyakit yang dapat terjadi pada kornea mata diantaranya yaitu:

1. Keratitis Kornea Mata

Keratitis adalah peradangan pada kornea yang disebabkan oleh virus, bakteri, atau jamur. Kondisi ini dapat disebabkan cedera termasuk saat menggunakan lensa kontak juga. Kondisi ini dapat disebabkan oleh cedera, bahkan jika lensa kontak digunakan. Gejala keratitis kornea meliputi mata merah, berair, penglihatan kabur, nyeri, dan fotosensitifitas berlebihan. Perawatan untuk menyembuhkan keratitis kornea meliputi pemberian tetes mata antibakteri atau antijamur, pemberian obat antivirus dan pemberian obat tetes mata steroid.

2. Infeksi Kornea Mata

Apabila terjadi luka atau infeksi pada kornea mata akan terdapat beberapa gejala diantaranya mata terasa sakit, pandangan buram, mata berair, mata kemerahan dan sensitivitas tinggi terhadap cahaya.

3. Abrasi Kornea Mata

Abrasi kornea adalah adanya goresan di atas permukaan kornea karena benda asing seperti debu, butiran pasir atau serangga kecil. Abrasi kornea adalah suatu kondisi yang dapat terjadi secara tiba-tiba pada usia berapa pun dan selama aktivitas normal. Gejala abrasi kornea termasuk kehangatan mata, iritasi, nyeri, kemerahan, atau lakrimasi. penglihatan kabur dan otot di sekitar mata terus bergerak. Jika tidak diobati dengan benar, penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan permanen pada kornea.

4. Herpes Okular

Herpes okular adalah infeksi virus yang persisten, biasanya disebabkan oleh virus Herpes Simplex I (HSV I). Tanda yang umum adalah peradangan kornea. Herpes ocularis tidak dapat disembuhkan, tetapi obat antivirus atau tetes mata steroid dapat diberikan untuk mencegah perkembangannya.

5. Herpes Zoster

Penyakit ini bisa muncul pada penderita cacar air. Herpes Zoster atau sinanaga mungkin bisa menyebabkan luka pada kornea yang bisa sembuh dengan sendirinya. Tetapi juga obat antivirus dan obat tetes mata steroid dapat digunakan untuk mengurangi pembengkakan.

6. Degenerasi Kornea

Penyakit ini bisa menyebabkan gangguan pada struktur kornea secara berkelanjutan. Contoh degenerasi kornea mata diantaranya yaitu:

Keratokonus, yaitu penipisan dan perubahan bentuk kornea yang bisa menyebabkan luka dan pembengkakan pada kornea, yang dapat menyebabkan luka dan pembengkakan pada kornea. Dalam kondisi yang parah, Keratokonus ini menyebabkan kehilangan penglihatan. Meski umumnya disebabkan oleh trauma dan genetika, kondisi ini juga bisa dipicu oleh penyakit lain.
Distrofi Kornea, Terdapat lebih dari 20 jenis kondisi yang termasuk distrofi kornea yang bisa menyebabkan gangguan struktural pada kornea.

Cara Mencegah Penyakit Kornea

Kabar baiknya, penyakit pada kornea mata ini dapat dicegah dengan beberapa cara sederhana, seperti:

  1. Melacak riwayat keluarga dengan penyakit kornea.
  2. Vaksinasi untuk mencegah infeksi pada kornea mata.
  3. Perhatikan mata bersih dan lensa kontak.
  4. Konsumsilah makanan yang kaya akan vitamin A dan asam lemak omega-3.
  5. Kenakan kacamata hitam untuk menghindari efek buruk sinar matahari.
  6. Pakailah pelindung mata untuk kegiatan yang dapat merusak mata.
  7. Hindari tidur dengan lensa yang masih menempel.

Penyebab Kornea

Penyebab utama dari kornea adalah infeksi. Adapun infeksi yang sering terjadi, antara lain:

  1. Infeksi bakteri menyebabkan kornea dan sering terjadi pada orang yang menggunakan lensa kontak.
  2. Infeksi virus juga merupakan kemungkinan penyebab kornea. Seperti virus herpes simplex (virus yang menyebabkan luka dingin) atau virus varicella (virus yang menyebabkan cacar air dan herpes zoster).
  3. Infeksi jamur merupakan penyebab jarang kornea dan dapat terjadi setelah cedera dengan bahan organik seperti cabang atau ranting. Orang yang terkena infeksi jenis ini menggunakan obat tetes mata steroid atau lensa kontak yang belum disterilkan dengan benar.

Sekian artikel tentang Pengertian Kornea, Penyebab dan Cara Mencegahnya ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Artikel Lainnya:

Pengertian Tulang Rusuk, Struktur dan Fungsinya

Pengertian Sel Surya, Prinsip Kerja, Struktur dan Jenisnya

Pengertian Bunyi, Sifat, Rumus, Klasifikasi dan syaratnya