Pengertian Balanitis

Posted on

RuangPengetahuan.Co.Id – Balanitis adalah pembengkakan dan rasa sakit atau iritasi pada kepala dan kulit penis. Kondisi ini lebih sering terjadi pada pria yang tidak disunat. Balanitis bisa menyakitkan tetapi bukan kondisi serius. Balanitis ini dapat disembuhkan dengan obat oles.

Balanitis adalah peradangan pada kulup atau kepala penis. Kondisi ini ditandai oleh kepala penis yang terlihat merah dan bengkak karena infeksi bakteri, infeksi jamur atau alergi.

Balanitis dapat dialami oleh siapa saja, terutama anak-anak di bawah usia 4 dan pria dewasa yang belum disunat. Namun, kondisi ini juga bisa terjadi pada pria yang sudah disunat. Balanitis bukan penyakit serius dan jika diobati dengan benar dapat disembuhkan dalam beberapa hari.

Balanitis adalah proses peradangan yang terjadi di ujung kepala penis (glans penis) dan disebabkan oleh infeksi atau penyebab lain. Balanitis adalah penyakit yang sering terjadi dalam praktek klinis sehari-hari dan dapat terjadi pada pria dari segala usia. Balanitis dapat terjadi pada wanita yang ditandai dengan peradangan pada klitoris, tetapi kondisinya jarang ditemukan.

Balanitis terdiri dari tiga jenis, yaitu zoon balanitis (jenis yang sering terjadi akibat peradangan / infeksi), Circinate Balanitis (jenis yang terjadi akibat artritis reaktif) dan keratotik pseudoepitheliomatous dan balanitis yang mengandung mika (jenis yang disebabkan oleh kulit seberapa kerak kulit).

Penyebab Balanitis

Balanitis disebabkan oleh infeksi, baik infeksi karena perilaku seksual yang buruk maupun infeksi menular non-seksual. Balanitis juga sering disebabkan oleh kebersihan alat kelamin yang kurang terjaga, terutama pada pria yang belum disunat.

Kotoran yang disebut smegma, biasanya terbentuk di bawah kulit khatan di ujung penis yang tidak terpotong. Ini bisa menjadi salah satu penyebab balanitis. Selain itu, penyebab lain balanitis dalam bentuk iritasi atau reaksi alergi dan kondisi lain seperti phimosis dapat terjadi.

Penyebab lain balanitis adalah:

  1. Infeksi bakteri atau jamur
  2. Infeksi saluran kencing
  3. Alergi
  4. Kebersihan yang buruk
  5. Cidera atau trauma
  6. Penyakit menular seksual
  7. Hubungan seksual
  8. Kulit penis yang ketat dapat menjebak urin, bakteri, dan mikroorganisme lainnya yang dapat menyebabkan balanitis.

Faktor Risiko Balanitis

Berikut ini adalah beberapa faktor risiko penyakit balantis:

  1. Kebersihan pribadi yang buruk
  2. Infeksi jamur
  3. Orang yang terkena artritis reaktif
  4. Pasien dengan diabetes yang tidak diobati atau gula darah yang tidak terkontrol pada diabetes
  5. Penyakit menular seksual seperti herpes atau gonore.

Gejala Balanitis

Gejalanya adalah kemerahan di ujung kepala penis yang mungkin disertai atau tidak disertai dengan lepuh. Selain itu, mereka yang terkena umumnya mengeluh sakit, gatal, pembengkakan kepala penis, bau, buang air kecil yang menyakitkan, dan gejala sistemik seperti demam, malaise dan pembengkakan kelenjar getah bening (limfadenopati) di daerah selangkangan (area selangkangan). Balanitis juga memiliki beberapa gejala tambahan lain, seperti:

  1. Penis terasa gatal dan panas
  2. Keluarnya cairan kekuningan yang bau dari penis
  3. Kulup terasa kencang
  4. Benjolan muncul di pangkal paha karena pembengkakan kelenjar getah bening.

Pengobatan Balanitis

Menjaga kebersihan rutin adalah kegiatan wajib pada pasien yang terkena balanitis. Pembersihan biasanya dilakukan hanya dengan air tanpa menggunakan alat pembersih lainnya dan dikeringkan dengan baik. Bagi pria yang tidak disunat, saat membersihkan alat kelamin, Anda harus menarik kulit yang menutupi ujung kepala penis.

Perawatan lain didasarkan pada penyebab balanitis. Balanitis yang disebabkan oleh bakteri menerima antibiotik (penicillin, macrolide, dan metronidazole) dan krim antibiotik. Krim dan tablet antijamur (nistatin, flukonazol, mikonazol) dapat diberikan untuk infeksi jamur. Krim steroid umumnya diberikan kepada pasien dengan balanitis yang disebabkan oleh reaksi alergi / iritasi. Jika balanitis terjadi berulang kali, sunat adalah pengobatan terbaik yang bisa dilakukan.

Balanitis dapat diobati dengan terapi obat. Jenis obat yang digunakan tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Obat-obatan tersebut umumnya adalah:

1. Antibiotik

Antibiotik digunakan untuk mengobati balanitis yang disebabkan oleh infeksi bakteri. Obat ini diberikan dalam bentuk salep atau pil. Contoh antibiotik yang digunakan adalah amoksisilin, cefadroxil dan ciprofloxacin.

2. Antijamur

Antijamur digunakan untuk mengobati balanitis yang disebabkan oleh infeksi jamur pada kandida (balanitis candidiasis). Obat ini diberikan dalam bentuk krim atau tablet. Beberapa jenis antijamur adalah clotrimazole, fluconazole dan itraconazole.

3. Kortikosteroid

Obat kortikosteroid ini digunakan untuk meredakan peradangan akibat balanitis, baik karena infeksi maupun alergi. Contoh obat kortikosteroid yang sering diberikan adalah prednisolon, metilprednisolon, dan betametason.

Pengobatan Balanitis di Rumah

Berikut adalah gaya hidup dan pengobatan rumahan yang dapat membantu Anda mengatasi balanitis:

  1. Lakukan kebiasaan kebersihan pribadi yang baik, Bersihkan penis secara teratur dengan mendorong kembali kantung kelamin dan membersihkan ujung penis Anda.
  2. Hindari iritasi dengan membersihkan penis dengan bahan kimia, pelembab, atau pelumas yang keras.
  3. Selalu gunakan kondom saat berhubungan seks.
  4. Ikuti instruksi dokter Anda seperti yang direkomendasikan oleh dokter Anda.
  5. Cobalah sabun yang mengandung bahan-bahan yang lebih aman.

Pencegahan Balanitis

Pencegahan terbaik penyakit balanitis adalah dengan menyunat alat kelamin. Jika sunat tidak memungkinkan, Anda harus memperhatikan kebersihan secara teratur untuk mencegah pembentukan smegma. Pencegahan infeksi menular seksual sekaligus mencegah balanitis.

Jika balanitis dikaitkan dengan reaksi alergi dan iritasi, pastikan senyawa tersebut tidak digunakan kembali. Balanitis yang berhubungan dengan penyakit lain dapat dicegah melalui perawatan rutin dan kontrol rutin.

Komplikasi Balanitis

Sebagian besar balanitis dapat disembuhkan dalam beberapa hari jika dirawat dengan benar. Jika balanitis tidak segera diobati, itu dapat menyebabkan Komplikasi penyakit-penyakit berikut:

  1. Priapisme
  2. Phimosis
  3. Kanker penis, meskipun jarang.

Diagnosis Balanitis

Dokter dapat mendiagnosis balanitis dengan tanda-tanda kemerahan di kepala penis yang mengindikasikan peradangan. Saat penis mengeluarkan cairan, dokter akan melakukan tes usap untuk mengambil sampel cairan. Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengidentifikasi bakteri atau jamur yang menyebabkan infeksi.

Jika balanitis disebabkan oleh infeksi kulit kronis, dokter melakukan biopsi dengan mengambil sampel jaringan penis dan memeriksanya di laboratorium.

Kapan Harus ke Dokter

Konsultasikan dengan dokter segera jika Anda mengalami gejala balanitis di atas. Perawatan dini harus dilakukan untuk menghindari komplikasi penyakit yang serius. Lakukan pemeriksaan kesehatan rutin jika Anda memiliki diabetes karena kadar gula darah yang tidak terkontrol dapat memicu balanitis. Pemantauan glukosa darah harus dilakukan setidaknya dua kali setahun.

Konsultasikan dengan dokter segera jika Anda berisiko tinggi terserang penyakit menular seksual akibat hubungan seks yang tidak aman. Lakukan skrining secara rutin untuk infeksi menular seksual setidaknya sekali setahun untuk mencegah terjadinya balanitis atau penyakit berbahaya lainnya.

Segera pergi ke ruang gawat darurat jika Anda mengalami gejala balanitis dengan demam dan nyeri saat buang air kecil. Penanganan harus segera dilakukan untuk meringankan gejala dan mencegah komplikasi.

Demikianlah artikel tentang Pengertian Balanitis, Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Diagnosisnya ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>